kerja!! kerja!! ayo kita kerja!!

first time to be an officer

eniwei…
nampaknya gw mulai trauma dengan sesuatu yang berbau “at the first time”. Awalnya antusias… tapi kok akhir-akhirnya jadi bikin beringas!!! Argh!!! Kejadian baru-baru ini adalah yang superdupersiaul pas momen paling sentimentil dan historis banget buat gw harusnya. Tapi kok ujung-ujungnya memalukan.

Bukan!!! Bukan karna gw kesruduk banteng ato ikutan kirab para bencong!! Tapi masalahnya adalah tanggal 4 Januari kemarin merupakan hari pertama gw menjadi seorang “pekerja” di departemen keuangan. Begh!! Terdengar sangat superduperkeren kan??!! Padahal gw belum punya status apa-apa kerja disono. Karna gw tak lebih dan tak kurang adalah pekerja CALON MAGANG di Direktorat jenderal Kekayaan Negara. Hmmm… Semakin terdengar sangat awesome.. Bukan!!! Bukan Direktorat Kumpulan orang-orang kaya. Tapi lebih tepatnya orang-orang kurang kerjaan yang berusaha mengeklaim segala sesuatu sebagai MILIK NEGARA. Huahahahaha!!!!

BAck to topic.
Hari pertama. Malam harinya dengan perasaan yang bergejolak layaknya orang diare tapi gak nemu WC, gw amat sangat terlalu antusias menyambut hari esok yang merupakan even dimana gw seharusnya mulai diakui sebagai orang yang udah gede (nyambung ga si???). Mulai milah-milah baju yang keliatan modis dan cathcy buat dipakai besok. Perpaduan antara reog ponorogo sama leak Bali. NAh lo?? Kok jadi kayak mau karnaval sunatan massal. Okelah… Setidaknya gw hopping banget buat jadi kayak Anne Hathaway di the Devils wear Prada. Cantik dan anggun. Sorry??? Diulangi lagi??? Huakakakakak!!!! Pake high heels saja gw tak sanggup!!!!! Dan kakak gw dengan sangat mengintimidasi membelikan spatu yang jelas-jelas punya tanduk di bawahnya. Hmmmffffhfhhhh……

JAm setengah 6 pagi gw pun sudah siap dengan segala persiapannya. SAmbil menunggu partner gw yang superdupersokimut alias Gerie yang dari tadi masih berkutat dengan rambutnya yang basah abis kramas, dengan gaya sok intelek gw melanjutkan membaca buku The Secret yang udah dua bulan ga kelar-kelar. Hehe. And..the hell was happened. Susu coklat yang superduperenak dan lezat yang sedang gw minum tumpah di baju gw yang superduperputih bersih nan cemerlang. OmyGod!! Padahal udah jam enam seperempat!!!! Walhasil dengan sedikit trik dan tips baju gw yang berhasil ternoda oleh susu coklat gw tutup-tutupin pake jlbab item yang gw kenakan. Walhasil jilbab gw nglewer menjuntai agak maksa. Huuhhhh!!!#kesialan pertama.

Dan gw pun jalan ke stasiun dengan ubun-ubun masih panas akibat tragedi susu coklat. Di stasiun masih harus menunggu si reptil kadal yang tak jua kunjung tampak batang ekornya. Akhirnya dengan sedikit ngomel-ngomel si reptil datang yang pastinya tak lepas dari keautisan yang setia menghiasi raut wajah bataknya. Tampang datar kayak rel kreta.

Ekspress. Serpong-Tanah Abang. Delapan ribu rupiah. Nilai yang mahal untuk seorang lulusan D3 dan belum berpenghasilan. Dan parahnya, gw pikir dengan harga mahal itu kita pasti dapet tempat duduk. Tapi ternyata ga beda sama kreta Progo Jakarta-Yogya akhir pekan yang padet. Cuma bedanya ketek-ketek di kreta ekspres bau deodorant roll on sedangkan di kreta Progo bau kotoran laron (maksa banget rimanya).

TAk sampai satu jam Stasiun Tanah Abang sudah di depan mata. Kadal memberi kode dengan kedua jarinya. Untuk orang normal itu artinya untuk segera lari setelah keluar kereta, bukan kayang setelah keluar kereta. Dan gw bener. Tiba-tiba suara gemuruh bertalu-talu (kaya crita legenda-legenda cerita rakyat). Yang tua dan yang muda berlarian berebut untuk membuktikan siapa yang terbaik. Bukan! Bukan lari balapan sama kereta api. Tapi untuk berebut omprengan. fiuh….

TAk ada bayangan sebelumnya kalo benda yang disebut “omprengan” itu adalah sebuah, bukan, seonggok mobil odong-odong tua keriput dimakan usia. Masih menyisakan kegagahan masa lalunya yang terlihat dari asap yang menggebu-gebu, bukan, mengepul-ngepul lebih tepatnya. Hitam. Pekat. Dan gelap.

Karna gw pake rok, makanya gw ga suka pake rok. Gw cuma bisa lari tanpa bisa memanfaatkan NOS gw dengan optimal. The result is… Ketinggalan ompreng dan harus naik ompreng berikutnya yang berada 20 meter di belakangnya. Mungkin bukan suatu masalah kalo jalannya bukan di JAkarta, apalagi Tanah Abang. MAcet GAN!!!! Itu mobil sama suster ngesot pake punggung aja masih kalah speednya. #kesialan2

Sampe di kantor, semua berjalan lancar… Dan gw berharap ini adalah akhir dari kesialan gw. Itu terbukti ketika gw istirahat siang dan diajak abang kelas gw pas SMA makan di atrium. Sangat sulit untuk menolak makanan enak apalagi gratis untuk orang miskin kayak gw. Hehe. Dan jam 2 gw baru balik. Hoho. telat. tapi save karna belum ada kegiatan lagi. Save?? Save!!

Pulangnya….
SMS si reptil buat pulang bareng. dia bilang suruh buruan mau ngompreng taksi. Nah yang ini gw bingung taksi macam apa yang diompreng?? Di bayangan gw taksi yang udah pudar tulisannya, uda di dempul dan cat ulang rada-rada kusem, trus kap mobil yang mangap-mangap. Tak lupa lengkap dengan asepnya yang superduper bikin mata perih. Gw disuruh cepetan ketemuan di Dana pala, gedung yang jauh lebih mewah dan tidak sekamuflase gedung berembel-embel ‘Kekayaan Negara” itu. Kamuflase? Yoaiiii!!! Luar mantep cling-cling, dalem retak bling-bling… HAlaaahhhh!!! Maksa lagi rimanya.

Ngantri absen. Panjang… Setelah 10 menitan ngantri, ternyata mesinnya rusak. Kampret!! Pindah. Tambah panjang antriannya. Sampe giliran gw, acces deny… lagi… lagi… gw masukin kode, salah!!! Akhirnya pindah mesin. Dan pyuh… accepted…
#kesialan3

Pulang lari-lari demi mengejar taksi omprengan. Tess!!!! Tali tas gw putus. Damn!!! Sambil celingak-celinguk memastikan tak ada yang melihat keolengan gw gara-gara tas meletus. Bukan. MAksudnya tali tas putus, gw berusaha untuk sok cool dan menutup-nutupi bagian yang putus tadi. #kesialan 4

Dan ternyata… Ketinggalan… Aksi rebutan ompreng di sore hari di komplek Departemen Keuangan sama halnya dengan rebutan minta berkah dari batu si Ponari. Walhasil naek bajaj. Bajajnya dapet yang ekonomi. Emang ada yang eksekutif? Setidaknya bajaj warna biru lebih sopan kentutnya daripada bajajnya Bajuri. #kesialan 5

Di stasiun.
Beli tiket ekspress. Lagi (bisa miskin gw TT). Kadal bilang langsung ke jalur 5. Dan gw ditinggal sendiri. Gw liat di jalur 5 belum ada kreta yang dateng. Di jalur 6 sudah ada kreta KRL juga yang sudah hampir penuh. Tapi gw selalu ingat pesan orang tua, yaitu Kadal. JAlur 5. DAn gw masih setia menunggu ketika HP gw geter-geter genit tanda SMS masuk. “segera masuk ke jalur 6. udah mau berangkat!!” WTF????!!!!! Ketika gw negok ke jalur 6, seperti sudah diskenarionakn kaya dorama-dorama Jepang, kereta itu baru saja berjalan lambat meninggalkan stasiun Tanah abang, dan gw tentunya. Lemes seketika. GW GA PERNAH NAEK KRL SENDIRI!!!! #kesialan 6

Akhirnya di SMS kadal kampret itu kalo bakal dateng kreta di jalur 5 bentar lagi. Dengan berbekal malu bertanya sesat di jalan, akhirnya gw berhasil mengintrigasi seorang bapak-bapak yang senyumnya cengar-cengir kalo kreta yang baru aja ngejogrog di jalur 5 tujuan arah Serpong. Pyuh…. Gw cuma bisa komat-kamit berdoa biar ga salah jurusan. habisnya bapaknya ga meyakinkan dengan cengar-cengirnya. jangan-jangan ini kreta yang ngebawa gw ke duania lain dimana manusianya emang doyang cengar-cengir. Omygosh!!!

Pengen rasanya sujud syukur pas gw sampai stasiun pondok Ranji. selamat. Sentosa. Bahagia. Dan sedikit berurai airmata (ini hiperbolis). Dan dengan sedikir lari-lari kecil diselingi koprol-koprol, gw pun berjalan mencari angkot dan pulang…
Yihaaaaaaaaaaaa!!!!!!!!!!!!
CUKUP!!!!!
SIAL!!! PERGI JAUH KAO!!!!

First time to be a maganger

jadi intinya gw ke kantor pusat naaik motor bersama temen gw yang bongsor tapi masih kecil bernama RAra. Cowok loh!! anomali memang. Kayak gw. Heheh. Jaln serasa ga di JAkarta. Mulusssssssss. Sampai akhirnya di bunderan HI gw merasa itu motor goyang dombret. Megal-megol ga karuan bikin pak Polisi pengen ikutan goyang. lhah apa si?? Kayak konser dangdut ajaaaaa…. Dan ternyata, ban motornya bocor. Huhuhuhuhu…. Padahal udah jam 7. LAgi-lagi cuma bisa komat-kamit. Berdoa semoga bisa diterima di sisi-Nya. Haduh!! Jadi ga fokus ngomongin apa sih????#kesialan 1

Saking paniknya, habis bannya berhasil disumpel sama tukang tambal ban, kita berdua SAMA_SAMA GAK TAU JALAN KE LAPANGAN BANTENG!!!!! PARAH!!! Walhasil pas kita ngeliat Gedung Dhana PAla serasa ketemu oase di padang pasir. Opo to ikiii????? Dan saking semangatnya kita SALAH MASUK KANTOR. Diomelin satpam akhirnya…#kesialan 2

Untungnya jam di absen finger printnya selemot Udik (hehehe). Jadi gw ga telat. 7.24….. trimakasih Tuhan. Ingin rasa menyalami bapak satpam di resepsionis dan sujud sukur… Tapi karna banyak orang, saraf malu gw berfungsi untuk menahan hasrat itu. Pyuhhhhhhhhhhhh… save by the lemot clock…..

Pulangnya…. Udik suda berjanji untuk menjemput di kantor. Jam setengah 6 ga nongol-nongol. Akhirnya gw SMS. Dan. TERNYATA DIA LUPA!!!! HAHAHAHAHA!!!! Pengen guling-guling nangis banteng rasanya……(karna gw lagi di Lapangan Banteng).

SUDAHHH!!!
CUKUUUPP!!!
JAngan Lanjutkan kesialan ini….
Dan akhirnya gw hepi ending…
ditraktir bakso Udik…
Kenyang…
HAHAHAHAHAHA

*akibat gag ada kerjaan di kantor. yasudah ngeblog saja….*

Advertisements

3 thoughts on “kerja!! kerja!! ayo kita kerja!!

  1. Hi hi…

    BUat kamu yang lagi bersedih, buat kamu yang lagi merasa hampa dan bete… or butuh pertolongan pertama bagi shopholic stadium lanju 🙂
    Mampir duooonk ke http://www.ipopscollections.com

    Mau Nyari tas branded yang lagi ngetrend saat ini ada… Mau merek Louis Vuitton, Prada, Gucci, Chanel, Tods, Hermes, dior Or else…
    bisa kamu dapetin dengan hanya memaksimalkan fungsi jempol hehehe

    Oya, ada Jam tangan branded juga…Bvlgari, Tag Heuer, Chanel J12, Guess…

    Ga sabara? Hayoooo ah mampir…

    Happy shopping di Ipopscollections where shopping can be fun

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s