Siklus Empat Tahunan

Zakumi maskot FIFA World Cup 2010
Zakumi maskot FIFA World Cup 2010

Bukan hal yang luar biasa ketika seorang cewek seneng nonton bola. Temen-temen gw aja banyak banget yang hobi begadang cuma buat mantengin siaran langsung bola. Sering dulu di kosan pas masih jaman kuliah ketika sedang asik bermimpi di alam bawah sadar, tiba-tiba terdengar teriakan histeris, “Aw…Aw.. mas Ronaldo!! Aduuuhh!!!!”. Nah kan… Mengganggu banget gak tu…

Eniwei… Itu sudah menjadi hal yang sangat biasa. Presenter olah raga di televisi pun hampir semua cewek-cewek seger yang energik.Dengan baju-baju minimalis sporty dan otot yang kencang. Fresh.

Dan.. Gw… Ga terlalu suka bola. Jadi jangan Tanya klub-klub sepakbola ke gw coz gw pasti bakal ga tau. Apalagi sepakbola tanah air. Gw akan lebih demen denger berita Gaston Castanyo sama Julia Perez ketimbang nonton Gaston beraksi di lapangan rumput. Tapi… Gw punya pandangan lain tentang piala dunia. Mau jam 3 pagi juga gw jabanin. Yup. Jadi siklus nonton bola gw adalah empat taun sekali. Hehe…

Alasan gw suka piala dunia adalah berawal dari 8 tahun yang lalu yaitu Piala Dunia di Korea Selatan tahun 2002. Waktu itu Bapak gw masih ada. Jadi gw kena imbas resonansi Bapak gw yang hobi nonton bola. Walhasil gw jadi sering ikutan nonton begadang. Kadang-kadang sampe dipesenin mi di warkop coz males ambil makan.

Kakak gw akhirnya juga ikut-ikutan. Makan kami bertiga menjadi hobi nonton piala dunia. Maka tak jarang Ibu ngomel-ngomel gara-gara paginya pasti kesiangan bangun. Ketika itu gw kompakan sama kakak gw yang jagoin Jerman buat jadi pemenang. Dan ternyata emang masuk final lawan Brazil. Pemain andalan gw jelas sang kapten waktu itu, oliver Khan. Makhluk dengan mata tajam saat mengawasi bola untuk mengahalangi masuk ke gawang. Sang kiper sekaligus kapten. Mengantarkan Jerman sebagai runner up tahun 2002.

Inget banget pas lagi final kita nonton bareng di rumah pak RT. Bersama orang-orang kampung. Jalan akses utama ditutup cuma untuk menonton bareng final piala dunia 2002. Dan.. Lagi-lagi gw dan kakak gw menjadi yang paling cantik. Usia gw waktu itu masih 14 tahun. Nonton bareng bapak-bapak di kampung seru banget. Disaaat mereka teriak “Ronaldo!! Ronaldinho!!!”, gw dan kakak gw dengan suara cempreng ribut melawan arus teriak, “Ballack!! Close!!”. Dan akhirnya kita berdua terpaksa menanggung kekalahan pada akhirnya. Huks.. huks…

Dan itu adalah pertama dan terakhir kali gw nonton bola bareng Bapak.

Empat tahun kemudian…
Piala dunia 2006 di Jerman. Ada momen lain dimana gw terpaksa harus menyaksikannya di rumah Guru SMA gw coz rumah gw hancur kena gempa. Waktu itu gw ngungsi coz harus belajar buat SPMB. Kondisi di daerah gw ga mendukung buat belajar. Puing-puing berserakan serta ramainya suasana karna berbagai macam bantuan yang berdatangan silih berganti. Jadilah gw nyolong-nyolong buat begadang nonton siaran bola. Apalagi waktu itu ada yang “nemenin” buat telfon malam-malam. Hm…. masa remaja yang indah… My man… nice man…. Hihi… Free talk gitu loh… My first “sweetheart” walopun ini bukan cinta pertama gw.

Dan akhirnya sampai saat ini gw sangat menunggu-nunggu piala dunia Afrika Selatan bulan Juli ini. Hm… gw menyebutnya dengan siklus empat tahunan. Dimana selalu ada momen unforgettable bersama orang-orang tercinta di setiap peertandingannya. Kira-kira unforgettable memory apa lagi yang akan terjadi di Piala Dunia tahun ini. Entahlah…

Soundtrack-sountrack piala dunia tiapa tahunnya gw juga suka. Tak ketinggalan maskotnya yang lucu-lucu. Sampai bola resmi yang dipakai gw juga seneng deh.. Haha lebay… Mulai dari teamgeist di piala dunia Jerman 4 tahun lalu sampai jabulani tahun ini.

Soundtracknya dari Nelly Furtado yang Powerless, Celebrate The Day-Il Divo, Sampai sekarang Wavin’ Flag-nya K’naan…

K'naan Wavin' Flag
K'naan Wavin' Flag FIFA World Cup 2010

Kira-kira kapan ya Indonesia masuk piala dunia?????????

Advertisements

2 thoughts on “Siklus Empat Tahunan

  1. Riannnn,,,u are so cool…
    aku baru sadar,,,banyak banget yang udah kamu lewatin,,dan semuanya luar biasa!!!! senangnyapunya sahabat yang luar biasa,,, 🙂

    if we still can’t forget ‘that’ today, it’s okay,,, may be tomorrow,,, but, the most important is …”never let anything beat us, sist!!” yes, we can!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s