elegi gigi patah

Mahkotanya tanggal sudah.. sekitar setahun lalu. Mulai berlubang sejak… 8 tahun yang lalu, saat masih di TN. Dan mulai menjadi-jadi semenjak 2 bulan lalu. Dokter ortho saya syok pas liat pertama kali. Kondisi gigi saya awut-awutan. Disuruh segera cabut karena tinggal akar saja. Geraham-kiri-bawah-samping gigi taring pas. Akhirnya karna suatu malam yang suram saya tidak bisa tidur dikarenakan si gigi rewel kumat, saya memutuskan ke klinik kantor, mencari second opinion, kali saja tidak perlu cabut.

Saat diperiksa di klinik kantor, kebetulan dapet dokter yang (ternyata) agak brutal T.T. Meneketehek. Ga pernah periksa gigi di kantor. Walhasil selain dikasih saran yang ternyata dicabut-sajasegera lagi, ada satu gigi yang ditambal dan dengan semena2 bersihin karang gigi saya dengan sangat semrawut T.T tanpa ijin. Walhasil gigi berdarah-darah. Tapi baiknya dokter itu merekomendasikan untuk cabut di RSPAD pake askes. Dia menginformasikan kalo berdasar pengalaman, pegawai yg cabut hanya dikenai biaya 10ribu cuma untuk pendaftaran. Girang dong, secara cabut gigi di RS swasta yang ga pake askes bisa berjeti-jeti, selain emang pelit :D.

Dikasihlah antibiotik dan pain killer. sehari-dua hari gigi saya ga sakit lagi. Senang. dan saya mulai (pura-pura) lupa saran untuk cabut gigi itu. Dan memang punya gigi bolong dan dibiarin itu kaya memelihara bom waktu. Giginya mati tapi kok syarafnya ga mati. Kumat-kumatan lagi itu gigi satu. Maka bulatlah tekad saya untuk menggunakan surat pengantar dokter-klinik-kantor-brutal untuk cabut gigi.  Pas konsultasi sama orang kantor malah ditakut-takuti. Cabut gigi itu sakiit banget. Pasti bengkak dll. Akhirnya saya kembali galaauuuuu… Ke klinik kantor lagi untuk minta third opinion dari dokter lain. Yang pasti bukan dokter-brutal-yang-hobi-bersihin-karang-gigi lagi. Dan… hasilnya tetep. Saya harus cabut!!

Dengan penuh kebesaran hati. Akhirnya hari rabu pagi sehabis finger print saya pergi ke RSPAD naik ojek. Sebelumnya sih udah coba browsing-browsing cabut gigi geraham itu gimana. Pake ditakut-takutin temen seruangan kalo bikin buta. Kamfret. Dan sepertinya mostly yang habis cabut gigi ga masalah. Cuma sakit bentar, terus sudah. Pagi itu masih jam 9 kurang. Saya registrasi di bagian askes. Pelayanan RSPAD meskipun RS pemerintah baik-baik dan ramah. Kecuali mbak-mbak pendaftaran pasien baru yang juteknya ngingetin saya sama kembang api. Sulut dikit, langsung meledak. (ehehehe.. analoginya ngaco)

Dan setelah mengantri untuk rekam berkas status medik, atau apalah itu. Ga lama.. palingan 15 menit. Dan deg-degan selanjutnya adalah kepastian apakan saya dicabut hari ini atau ditunda. Nah, yang males ngantri di poli giginya.. Lama cuyy… Dan berkasnya dianter juga lama. Dan akhirnya atas bantuan bapak-bapak bagian  registrasi departemen gigi mulut yang baik hati dan gemar tersenyum, saya disuruh ke bagian bedah mulut, pintu D. Sampe sana.. tetot. ditolak dan disuruh kepintu A, yang merupakan pemeriksaan awal untuk penentuan diagnosa. Balik ke pintu A. Nunggu (lagi) dan pas dipanggil, disuruh langsung ke pintu D. Nahkan, kelemahannya RS pemerintah. Mungkin juga karena banyak pasien, jadi agak ribet ya.

Sampe di pintu D, dokternya geje gitu -___-. Malah mondar-mandir kayak kesurupan. Pas liat giginya dia bilang, harus poto dulu, trus oprasinya gampang, bla-bla-bla. endingnya gw disuruh balik lagi hari senen. Keliatan banget ini dokter males banget dan ga meyakinkan.

4 days later..

Balik ke RSPAD lagi tapi kali ini naik motor sendiri. Udah foto gigi di RSPAD sekalian. Cuma bayar 30 ribu untuk ukuran foto kecil. Dan saya tetep puasa. Dan alur dari pendaftaran bla-bla masih tetep sama dengan saat saya pertama kali kesana. Well, hari senin jauh lebih padat dari hari lainnya. Dan karena sudah pengalaman, duduk manislah saya di poli gigi bertemu dengan si bapak-bapak baik hati. Berkas yang tak kunjung datang dilanjutkan dengan dokter saya kemaren yang ternyata ga dateng (Sumpah ini dokter lupa pernah sumpah keknya, ingkar janji). Dan sebagai konsekuensinya, saya harus menunggu agak lama (2 jam-an) sampe akhirnya gigi saya dicabut.

Dokter-dokter di RSPAD itu pake seragam kaya tentara. ijo-ijo. Yang nanganin saya adalah dokter untung siapaaa gitu, spesialis bedah mulut. Cuma dilihat bentar, langsung eksekusi. Ga kebanyakan opini dan obral janji *sigh. sambil mangap gigi saya disemprot semacam bius yang biasa dipake kalo buat nyabut gigi susu. Trus dipuk-puk pake betadin. Trus lanjot disuntik anestesi. Suntiknya book, ngeri T.T. Tapi ga terlalu sakit sih, ga sesakit pas gigi kumat Sekitar 4 x suntik, seketika mulut-lidah-bibir jadi kebas, Dan saya merasakan gigi saya yang tinggal akar itu ditarik-tarik. Dokternya sempet kewalahan juga. Tapi ga sampai 2 menit, pas saya melek dikit, saya udah liat benang dimasukkan ke dalam mulut saya. Wew, cepet banget. So far sampe saya keluar ruangan itu, saya masih bahagia senang sentausa dan sempet ngabtin remeh “gini doang”. Sampe akhirnya pas antri obat, disinilah petaka terjadi. Bius mulai hilang dan luka bekas cabut mulai nyut-nyutan. Berasa kaya pas sakit giginya kumat, cuma kali ini ga bisa ngapa-ngapain. Mau mangap takut, mau gerak-gerak, mulut masih setengah kebas, dan parahnya, antri obat di bagian askes itu lamaaa ya boooo…  Namanya juga gratisan T.T.

Setelah sekitar 1,5 jam T.T akhirnya nama saya dipanggil. Dan mulut saya sudah sangat kering, nyeripun tak kunjung reda. Sempet beli bear brand cuma buat nyeka pake kaleng dingin biar berkurang sakitnya, tapi ga ngefek. Akhirnya saya segera pulang kosan. Fyi, parkir motor RSPAD itu jauuuh banget di deket kamar jenazah T.T. Pas mau pulang, ternyata bensin abis. Akhirnya cuus ngebut ke shell terdekat dan segera putar bali ke kosan. Sampe kosan cuma bisa meringis dan memutuskan untuk batal puasa. Saya beli makan di warung depan cuma buat ngisi perut sebelum minum obat. Dan sesegera mungkin obat saya minum. Pain killer.. pain killer yang penting. Akhirnya setelah minum obat saya tertidur kecapekan.

Bangun bangun uda pukul 4 sore. dan, sakitnya masih. Cuma berkurang dikit. Buat nyengir juga sakit. Tapi biusnya uda bener-bener ilang. Akhirnya saya memutuskan untuk mandi saja terus solat ashar. Setelah mandi dan gosok gigi, baru berasa bedanya. Sakitnya uda berkurang banyak, cuma bengkaknya masi dikit. Akhirnya, saya minumiin obat lagi setelah sebelumnya makan dulu. Dan pergilah saya kuliah.. hehehe.. maklum mau UAS.

Sampe kampus jadi lupa kalo sakit. Malah ketawa-ketawa, baru inget kalo sakit. Tapi lama-lama jadi ilang sakitnya. hehehe… Pulang kuliah sudah merasa sehatlah saya :D.. Sampe lupa ga gosok gigi lagi pas mau tidur -___-. Untungnya pas bangun sahur ga kenapa-kenapa. Dan, sampe sekarang semua  terasa plooongg… jadi pesan morilnya adalah, jangan takut cabut gigi.. sekian.. Hahahahaha… Dan cabut gigi di RSPAD pake askes itu gratis.. tis.. tis..

 

 

 

Advertisements

2 thoughts on “elegi gigi patah

  1. gigi geraham kiri atas aq juga berlubang, klo makan daging nyut2an. Rencana dicabut, tapi kok ya jadi takut ya ian ngebayangin sakitnya pas efek pain killer ilang.

  2. kalo gigi atas katanya bahaya nes..
    jadi dokter prefer buat dirawat aja kalo gigi atas bolong daripada cabut..
    mending konsultasi di klinik dulu aja..
    sakitnya cuma pas biusnya ilang aja kok, abis itu udah..
    hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s