(akhirnya) Shalat Ied

Kenapa gw kasih embel-embel judul “akhirnya”? Karena gw merayakan Idhul Adha dan Shalat Ied di waktu yang berbeda. Kok bisaaaaa… Ya karena gw ikut mahzab muhammadiyah, jadi lebaran seharusnya hari Sabtu. Namun karna di Jakarta itu mostly aliran ulil amri, jadinya bingung mau shalat ied dimana. Ini gw yang menyepelekan apa gimana yaaa.. Tapi serba salah, mau ngotot shalat ied hari Sabtu tapi jauh (gw taunya cuma di Al Ahzar), mau ga shalat ied sma sekali kok ya piyeee.. Akhirnya memang sudah diniatin shalat ied nya ikutan pemerintah aja (ini gimana dong ya hukumnya T.T). Akhirnya Sabtu kemarin gw isi dengans enam hamil dan ngelengkapin belanja perlengkapan bayi.

Akhirnya diputuskanlah untuk shalat ied Sabtu, dan dimanaaaa… Kebetulan diajakin temen untuk shalat di Istiqlal, dan gw pikir, oke. Pagi setengah 6 udah cuss berangkat. Ternyata di beberapa jalan menuju kantor ditutup untuk shalat ied, terpaksa harus puter-puter. Motor diparkir di kantor yang masih sepi. Selanjutnya jalan kaki ke Istiqlal. Sampai Istiqlal, sudah crowded dan penuh skali orang. Setiap minggu memang sellau bebarengan dengan ibadah di kathedral, tapi tetap rombongan ke istiqlal kali ini jauuh berjubel.

Nah, uniknya kalau tiap shalat atau pengajian di istiqlal ini pasti tidak bisa lepas dari penjual plastik kresek. Kenapa plastik kresek, karena (sepertinya) di istiqlal tidak/belum ada fasilitas penitipan alas kaki. Atau kalaupun sudah ada, mungkin belum mampu menampung jamaah yang sangat banyak. Atau bisa juga karena sifat malas masyarakat indonesia untuk mengantri menyimpan alas kaki, bisa juga karena tidak mau ambil resiko alas kaki ilang. gw dulu awal-awal karena ga tau terpaksa beli dengan harga 2k per lembar kresek T.T. Sebenernya ga seneng banget dengan jual beli kresek ini, karena biasanya pasca acara, kresek-kreek itu akan menggunung dan mengotori halaman istiqlal. Baik pembeli maupun penjualnya tidak bertanggung jawab untuk membuang sampah di tempatnya, apalagi sampai go green yaaa. Ah, so Indonesia..

masih pagi shaf masih kosong
masih pagi shaf masih kosong
masih pukul enam lebih lima menit
masih pukul enam lebih lima menit

Karena hari masih pagi, shaf masih banyak yang kosong, meski aula utama untuk jamaah putri sudah penuh. gw dan dua temen dapet di emperan yang tergolong masih masuk barisan depan dan dapet alas sajadah (meski tetep pake sajadah sendiri juga). Udara masih sejuk, matahari masih rendah. Hmm.. enakk… Unik nya lagi, ini di istiqlal banyak loh yang menawarkan jasa foto cetak. Yoi banget kan, mungkin memang yang dateng ke istiqlal ini kebanyakan orang kampung kayak gw ya, jadi aji mumpung di istiqlal, buat kenang-kenaganan deh poto-poto. Di dalam masjid sayangnya masih banyak orang yang berjualan, mulai dari jualan jilbab anak sampai poster-poster. Gw ga ngerti apa memang pihak keamanan istiqlal teledor atau memang jadi hal biasa. Kondisi keramaian istiqlal saat ini memang tergolong luar biasa sih.

20141005_060233

nah kaan penuh bangeett *abaikan kepala gw yang nongol
nah kaan penuh bangeett *abaikan kepala gw yang nongol

Akhirnya pukul tujuh lewat lima belas presiden SBY dan rombongan datang, tak berapa lama shalat pun didirikan. Melihat ke belakang, ternyata shaf sudah full. Gilaaa.. cepet banget yaaaa.. dan sampai shalat mau dilaksanakan, masih banyak yang selfie-selfie. ya salam..

Shalat ied tentu saja tidak pernah terasa lama karena hanya dua rakaat. Selanjutnya ada tausiyah khatib. Beberapa rombongan memilih bubar duluan, dan sebagian besar masih bertahan, sekedar untuk mendengarkan tausiyah, ataupun poto-poto. Setelah shalat dan tausiyah, jamaah bubar berjamaah. Beberapa mbak-mbak seleb instagram *asal nebak, masih sibuk poto sana sini. Daaannn… inilah diaaa… mau keluar masjid aja macetnyaaaaa… Penuh bangettt macem antri sembalo. Gw agak sedikit khawatir karna gw hamil besar, sedangkan barisan ibu-ibu kan biasanya (selalu deng) lebih ganaaaassss daripada bapak-bapak. untungnya dua temen gw sigap banget melindungi bumil lemah tak berdaya ini *halah. mau turun tanggal aja ada kali ya setengah jam lebih. Huhuhu.. ini sih yang bikin kapok. Ternyata di bawah tangga banyak orang yang berhenti untuk menunggu teman, pasangan, atau sanak keluarga. INI NIH YANG BIKIN MACET *KZL. astaghfirullah.. Ini habis ibadah malah kesel jadinya. Tapi untung di luar sana banyak sekali jajanan enak-enak ya, sedikit menghibur hiahahaha tetep.

Tapi pelajaran kali ni, shalat ied di istiqlal itu menyenangkan sepanjang tidak ada adegan macet-macetan dan sampah kresek yang berserakan. Tapi untuk kembali ke sana lagi, insyaAllah balik, tapi sepertinya tidak untuk shalat ied. Kalo untuk shalat fardhu biasa sama pengajian masih okeee banget laaahhh.. Apalagi gw paling suka banget atmosfir pas bubaran pengajian bareng sama bubaran kathedral. Bukan masalah macetnya, tapi suasana toleransi antar umat beragamanya kerasa. Hayooo siapa mau ikutan ke istiqlal?? 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s