Perah atau Mati!

 IMG_20141217_100600

Haloo.. akhirnya gw ngeblog lagi setelah sekian lama keasyikan punya mainan baru hehehe.. Mumpung Keenan lagi di alam mimpi, mari curi2 waktu nulis sebelum balik kantor (padahal sebenernya niat banget mau ngejar setoran ngeblog pas ngantor, magabuuut haha) Btw, selaman 2 bulan terakhir, gw sedang suffering (lebey) untuk memberikan asi eksklusif buat keenan. Tapi.. tapi.. tapi.. ternyata gw masih belum berhasil membuatnya bebas dari bingung puting *nangis bombay. Sampai saat ini keenan masih bottlefeeding alias mimiknya ga langsung dari gentongnya, tapi dari botol yang pada dasarnya sangat dikutuk oleh AIMI yang superserem kalo ngomongi breastfeeding (bro.. lo juga lulusan seminar AIMI, well.. gw adalah veteran peserta seminar yang easy going kok.. alias gampang pergi, gampang ngabur dari materi hahaha). Akhirnya sambil (kalo ga males) mentreatment keenan untuk bisa latch on langsung ke pabrik susunya langsung, gw ‘kejar setoran’ pumping yang lama2 malah jadi obsesi. Tiap lihat botol kosong atau plastik asi nganggur pengen segera pumping. Wong edan banget ya,, Awalnya memang depresi berat, sampe mikir ini Keenan apa gilo sama payudara gw ya., apa bentuknya aneh, gw jadi merasa seperti alien yang bikin anak sendiri ngeri.. huahahah.. sampe diskusi sama suami, dia bilang “normal kok, ga ada yang aneh” Ehm, ini dia bilang “normal” ambil parameter dari manaaa.. hayo looo..

Oke, kali ini gw cuma akan memberikan seuprit tips selama gw jadi mama perah. Kalo untuk review produk (yang mana sebagai bottlefeeder, gw jadi sedikit mengoleksi botol susu) akan diposting kemudian, dengan tulisan yang lebih bagus menarik dan persuasive, ngarep banget ada brand representatif yang baca terus dikasih hadiah produk.. huahahaha. So here we go mommas!!

  1. Berbelanja kebutuhan bayi, apalagi untuk anak pertama adalah hal yang sangaaat menyenangkan, dan sangaat membuat kantong terkuras hehe. Nah, masukan breastpump sebagai barang wajib beli. Daripada buat ngadain baby shower ala ala Victoria Secret keblinger, mending duitnya buat beli breastpump selusin. Kalau mau irit lagi, jangan masukan ke dalam list belanja, tapi ke dalam list kado dari temen atau saudara. Haha. Itu mah gw kali.. Nggarong kakak sendiri buat beliin BP. Pemilihan merk dan tipe BP juga relatif ya untuk masing-masing ibu, silahkan baca-baca saja review dari berbagai blog, grup, dan rekomendasi para ibu-ibu rumpi. Kalau uskur-sukur sabar, baca postingan review gw aja (sebenernya review miskin ilmu karna BP gw hanya ada 2 dan itu manual semua, plus 1 elektrik pinjaman tanpa batas waktu dari temen yang belum sempat kepake karna belum masuk kantor).
  2. Saat kamu kamu kamu sebagai expected mom, saat akan mempersiapkan segala tetek bengek untuk dibawa ke rumah sakit, sisipkan breastpump beserta beberapa botol asi, atau plastik, atau anything untuk menampung asi ke dalam list must to bring kamu. Atau kalau ga, make sure rumah sakit telah menyediakan breast pump yaa.. paling ga kita tinggal siapkan penampung ASInya aja. Ini adalah tips tambahan dari Mbak Geri (gerie, untung blogmu ada di blogrollku, kalo ga udah lupa blogmu apa, jadi hampir ga nyantumin link *digaplok geri)  yang telah gw lewatkan sehingga mengakibatkan drama ASI vs Sufor gw hahaha. Fungsinya adalah untuk merangsang keluarnya ASI, karena momok terbesar ibu sehabis melahirkan adalah ASI baru sedikit dll. Padahalan ASI yang keluar sebenarnya disesuaikan dengan kapasitas lambung bayi ya.. Optimis aja kalau ASI pasti ngocooorrr…
  3. Pastikan rumah sakit untuk melahirkan telah ada klinik laktasi, untuk berjaga-jaga jika “drama” terjadi saat menyusui. Hal ini sangat membantu karena biasanya petugas kesehatan akan lebih netral dan berpengalaman dalam membantu newly mom dibanding *ehem ortu or mertua *ehem lagi.
  4. Rajin rajinlah mengikuti seminar, talkshow dan sebagainya. Jadilah urban mommy yang gahul dan berwawasan. Serius loh, paling ga kalo kamu ga dapet ilmunya, masih dapet goodie bag. Huahaha.. SERIUS tauk.. gw aja sampe dapet breast pump, cooler bag, apron gratis.. hehe. Beberapa ilmu yang gw dapet seperti pijat laktasi, posisi menyusui (meski sekarang agak ga guna huhu), dan cara marmet. Kalopun ga sempet buat ikutan seminar2 gini, aktiflah minimal menjadi silent reader ke dalam forum yang oke dan tidak banyak justifikasi. Ataaauuu.. rajin-rajinlah ngenet dan nonton youtube tentang breastfeeding, Kalaupun masih ga sempet juga, gw punya bahan seminar edukASI dari AIMI lengkap komplit. Yang maudiemail silakan japri, siapa tau mau diprint, terus dibaca sembari rapat.
  5. Persiapkan juga ASI booster bahkan sebelum melahirkan. Ini hanya untuk jaga-jaga saja, yang penting tetap optimis aja ASInya deres. Tentang ASI booster ini, kalo menurut pengalaman gw, jamu uyup-uyup ala mbak-mbak jamu gendong lah yang paling juaraaaaa. Hail tukang jamu se Indonesia raya!! Ga perlu pil pahit, atau harga puluhan ribu. Cukup 2 ribu rupiah setiap harinya. Selain ASInya masyaAllah banjir, baunya juga jadi ga amis. Bro.. yang namanya ASI itu kayak darah ya, kalo udah nempel di baju, susaaah ilang baunyaaaa. Oh iya, bawa juga asi booster ini ke dalam list must to bring ke RS.
  6. Kalau sudah di rumah, segera mulai untuk stok ASI. Ini berlaku untuk working momma maupun yang ga kerja. Itung-itung bisa didonorkan ASInya jika berlebih. Rajin-rajinlah mompa, karna makin sering mompa, atau menyusui, ASI makin banyak juga. Ibaratnya pabrik, semakin banyak permiintaan, semakin banyak juga produksinya *analogi didapat dari obrolan dengan mbak mbak tukang pijet bayi. Selain berfungsi untuk memperbanyak produksi ASi, sering mengosongkan ASI juga membuat nyaman ibu dan menghindari mastitis. Beberapa teman mengalami mastitis (cari sendiri definisinya) dan terpaksa dioperasi sehingga bayi terpaksa tersufor karena ibu belum sempta nyetok ASI dan harus meninggalkan anak dalam kurun waktu agak lama sampai operasi pulih. Soal sufor ini sih gw ga pernah mempersoalkan. Everyone punya alasan masing-masing memilih bayinya diberi ASI atau sufor. Dan menurut gw, bayi sufor juga ga sehina ituuu kkok, jaman dulu kayaknya pada dikasi sufor pada jadi orang sukses juga. Meski gw sendiri juga effort banget sih buat ASI eksklusif, tapi sufor juga not that bad jika alasannya jelas. Menyetok ASI sedini mungkin juga untuk menghindari “kejar-kejaran” dengan kebutuhan bayi yang semakin mencengangkan minum ASInya. Gw tau banget karna gw bottlefeeder. Awalnya Keenan hanya minum maksimal banget 30 ml sekali minum. Sekarang bisa sampai hampir 100 ml aja loh. Jadi sebelum kebutuhan bayi akan ASI semakin menggila, persiapkan terlebih dahulu.
  7. Bagi ibu-ibu yang melahirkan di kampung halaman dan berencana akan menyetok ASI di kampung, sebaiknya prefer menggunakan plastik sebagai penampung ASI. Mungkin berdasarkan informasi, dengan menggunakan plastik, daya tahan ASI akan lebih pendek jika dibandingkan botol. Atau ada yang bilang kalau dengan plastik ASI jadi baunya aneh sehingga bayi tidak mau. Ya menurut gw itu sih kasuistik ya. Ga semua bayi gitu, buktinya Keenan ngenyot ajaa ya meski disimpen dari pastik. Menyimpan di plastik ini memudahkan nantinya saat akan hijrah ke kota tempat mengais rejeki. Kemaren pengalaman kemaren bawa 50:50 botol dan ASI itu masyaAllah.. berattt sekali saudaraaahh!! *cie pamer stok.
  8. PAstikan tempat penyimpanan telah siap. Kulkas biasa yang kecil bisa dipastikan freezer kekecilan. Lebih bagus kulkas 2 pintu atau kulkas freezer, sehingga freezer akan lebih terminimalisir terkontaminasi dan jadi lebih jarang dibuka. Ragat banget yaaa.. ya emberan. Demi anak apa sih yang ga. Kalau mau lebih irit ya sewa freezer. Tapi jadinya sama aja kayak nyicil kulkas kalau mau sewanya 2 tahun.

Sementara sih itu dulu. Nanti kalau keinget lagi akan diedit di kemudian hari. Sudah berat mata dan ingin segera nguyel-uyel si Kinong alias Keenan. Semangat ya simbok-simbok sedunia!! Ingat, kodrat wanita ya menyusui anaknya, jadi worhted untuk diperjuangkan!!

Goodnite good people! Goodnite mama perahh!!

 dedicated for mom to be Yella, thanks ya requestnya ngingetin ngeblog lagi hihi..

Advertisements

One thought on “Perah atau Mati!

  1. Ini didedikasiin buat aku tapi malah baru baca hahaha maapkan 😥 nyesel ga baca ini sebelum lahiran, sempet galau-galau ga penting karena asi baru keluar hari ketiga (padahal aku juga lulusan seminar aimi). Tapi untungnya sempet wa kamu juga ya minta pencerahan, dan setelahnya, dan setelahnya. Terima kasiiiihhhhhh kamu selalu jadi inspirasiii!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s