Kenapa Harus ELC

Ini postingan bukan endorsement atau dibayar, tapi karena based on experience, pelanggan PUAS! Saya jarang banget review produk gratisan kalau ga bener-bener puas (guaya kan, berasa laku banget di-endorse-in).

Baru tahun 2016 ini saya mulai melirik Early Learning Center (ELC). Sebelumnya, ELC store di benak saya adalah restricted area, karena 1. mahal 2. overbudget 3. ga kuat beli. Lalu, kok bisa saya sekarang jadi jatuh hati dengan ELC?

Tenang, saya bukan tipe yang grupis atau maniak terhadap suatu produk. Mainan Keenan (jelas) tidak semua bermerk ELC. Cuma ada beberapa, tapi menurut saya dan suami, kami sangat puas dengan benefit yang kami terima selama ini (pokoknya kita keluarga akuntansi banget, bawaannya pasti ngomongin cost sama benefit haha).

Pertama mengenal ELC adalah karena saya menang suatu kontes dengan hadiah voucher belanja di ELC sebesar 500k. Jumlah yang sangat banyak kaaan untuk membeli mainan. Ketika itu yang terbayang dalam benak saya adalah saya bakal dapet mainan banyak banget. Secara gopek gitu loh! HAHAHAHA.

Ternyata..

Saya cukup kebingungan menentukan mainan apa yang bisa saya beli. Saya lihat-lihat dulu di website-nya ELC. 500k “cuma” dapet gitar-gitaran. Yang kalo belanja di Pasar Gembrong bisa dapet sekodi. Akhirnya, saya berangkat sendiri ke ELC, no clue, masih ga jelas mau beli apa. Berangkat ke ELC udah kayak banyak duit, padahal bawanya voucher hadiah. HAHAHA.

Tapi masuk di ELC, saya jadi tahu, kenapa duit gopek “cuma” dapet gitar satu, bukan sekodi kaya si Pasar Gembrong. Saya dilayani oleh seorang Mas-mas baik hati, yang telaten mengantar saya turing, literaly turing loh. Soalnya saya keliling, dan hampir semua mainan saya tanyakan, saya pegang, saya suruh buka kerdusnya. PUNYA VOUCHER DOANG AJA BLAGU! HAHAHAHAHA.

Akhirnya pilihan saya jatuh pada Big City Garage. Sebuah garasi hotwheels yang lumayan besar, lengkap dengan lift, helipad, 2 tingkat, ada carwash, sama petrol (sekarang lagi promo dapet mobilan segambreng). Harganya XXX, jadi saya tinggal nambah kekurangannya sebesar XXX (silahkan cari di webnya hihi).

Semenjak itu, mulailah saya jatuh cinta pada ELC.

dsc02754-800x533 dsc02755-800x533 dsc02756-800x533

Kenapa ELC?

  1. Produk ELC, dalam hal ini (punyanya) Big City Garage, sudah ter-abuse dengan paripurna oleh Keenan. Dinaikin (buat jongkok pas pup, dont imagine it), buat loncat-loncat, dilemparin mobil-mobilan, dijedot-jedotin tembok, namun performa tidak berkurang sedikitpun. Bahkan baterenya awet, meski (hampir selalu) lupa dimatikan. Begitu juga dengan beberapa mainan produk ELC Kinong lainnya. Karena memang usianya lagi usia abusif terhadap suatu barang, terutama mainan, ya mainannya tidak ada yang bisa lolos dari getok-getok, lempar-lempar, meski bilangnya dia lagi beres-beres. Pinter kamu yaaa, untung ga sekalian dibuang. Sudah pasti, barang ELC kuat dan awet ke anak cucu, tahan banting, anti baper (LHAAAA). Lumayan adek nya ntar ga perlu beli mainan (mamah menang banyak).
  2. ELC selalu merekomendasikan mainan sesuai dengan usia anak. Semua mainan ELC based on penelitian dan uji coba yang matang. Jadi satu hal penting yang kadang dilanggar oleh orang tua adalah, mereka tidak membelikan mainan sesuai dengan usianya (termasuk saya). Kalau saya alasannya “mumpung ada duit (dan dapet) voucher, jadi dibeliin sekalian. Jika memang ingin mainan yang compatible untuk usia yang cukup lama, Mama bisa memilih mainan yang memiliki interval usia yang lama. Mainan produk ELC (kalau ga salah, lupa pernah ikut Parenting Clubnya) rentang usianya antara 0-13 tahun (cmiiw). Jika Mama memang ingin ‘curi start’ membeli mainan yang seharusnya untuk usia yang lebih tua daripada usia anak, tidak masalah. Mama bisa menyimpannya terlebih dahulu, karena bagi saya mainan juga termasuk investasi. Jika memang terpaksa sekali orang tuanya anaknya ingin bermain mainan yang tidak sesuai dengan usianya, tidak masalah asal selalu dalam pengawasan orang tua.
  3. ELC secara detail mengelompokkan mainan sesuai dengan stimulasi apa yang ingin kita kembangkan pada anak. Semua tertera jelas pada kardus mainan. Misalnya mainan keyboard boom board seperti gambar di bawah, bermanfaat untuk menstimulus sense (indera), melatih percaya diri, dan kreativitas. Setiap mainan produk ELC sudah pasti ada keterangan jelas tentang stimulus yang dapat dikembangkan dari masing-masing mainan.
  4. ELC dalam menentukan/membuat produk dengan penelitian yang panjang, lama, dan handal. Oleh karena itu dibuktikan dengan suatu produk ELC sifatnya timeless. Misal: keyboard-boom-board itu ya identik dengan ELC, atau giant wooden activity itu ya sudah pasti ELC punya dan udah ada sejak lama. Untuk menciptakan produk baru atau menstubtitusi produk, ELC perlu waktu yang cukup lama karena research yang dilakukan sangat detail demi safety dan ketepatan sasaran dalam penggunaan.
  5. ELC sering ada diskon dan bagi member pasti akan diberitahu by email/SMS. Jadi kalau yang merasa kemahalan dengan harga ELC, jangan khawatir, karena ELC cukup royal memberikan diskon.
  6. Bagi member memiliki keuntungan mendapatkan diskon jika mencapai spender tertentu dalam waktu yang ditentukan. Diskonnya bisa 10% dan itu LUMAYAN BANGET. Untuk menjadi member juga GRATIS!
  7. Ada bulan ultah, dimana saat bulan ketika si kecil ultah, pembelian produk ELC apapun dalam normal price, akan mendapat diskon sebesar 20% dan hanya berlaku untuk 1 produk dalam sekali pembelian saja. Itu juga LUMAYAN BANGET. Dan saya sempet tahunya telat karena pas register di ELC Plaza Indonesia, sepertinya nomor HP saya tidak ter record. Pas tahunya sebulan setelah anak ultah. Nyeri hate!

 

dsc02767-800x533 dsc02762-533x800

Dimana kita bisa berbelanja produk ELC? ELC merupakan toys store di bawah naungan Kanmo Retail yang menjadi manajemen produk Mothercare, Gingersnap, Pumpkin Patch, dan Justice. Jadi biasanya, ELC ini sepaket sama Mothercare. Dimana sebuah mall ada Mothercare, disitu biasanya ELC juga pasti ada.

Jika di kota Mama masih belum ada ELC, tak usah khawatir, karena ELC memiliki onlinestorenya. Jika ingin program cicilan, ELC juga ada di Blibli.com atau di Mataharimall. Jika malas onlineshop, Mama juga bisa memanfaatkan jasa titip beli yang sekarang menjamur dimana saja.

Bagaimana Mama? Punya wishlist mainan ELC? Kalo saya lagi bikin proposal untuk beli chalk board nih, mumpung year end sale, tapi perundingan dengan #BapakKinong sedang berlangsung alot. Kalau Mama, pilih yang mana?

dsc02761 dsc02760-800x533

 

Advertisements

11 thoughts on “Kenapa Harus ELC

    1. iya mbak fikaa..
      aku juga PR nih masalah gadget..
      Jadi beli mainan pun tetep yang pegang kendali orang tuanya, karena kalau udah beli mainan dan balik ke gadget lagi, yaa sama ajaa.. hihi
      ayuk beli beli beliiiii hehehe

  1. Aku jg pecinta elc mba. Belinya setahun sekali pas anak ultah biar dpt diskon. dan ternyata pas trkhr anakku ultah ke 6 ud ga berlaku lg birthday promo nya. Hahahhaha. Bener tuh gampang jg ngejualnya. Ud beli sepeda, sepatu roda, pas anaknya ud gede, jual lagi, banyak bgt yg minat. Oia, elc jg brg2nya garansi lho. Jd klo rusak bawa aja ke counternya nanti bisa diperbaiki lg. Mahal emang tp worth it lah

    1. iyaa bener bergaransi. Bahkan kalo beli online pun masih bisa dibalikin.Purna jualnya oke banget lah.
      Wih, aku juga pecinta barang elc preloved, apalagi yang brang new with tag tapi harga miring semiring poniku *halah…
      Seneng banget yaaa.. pokoknya worth to buy!

    1. lindahhh…
      bener..
      apalagi kaya di spore sering diskon dan ga perlu rebutan sama jasa titip ya ceu..
      mari buka jasa titip spore wakakakaka.. Udah pasti tiap kulakan achonya hebring di toys store mihihihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s